5 Cara Budidaya Ulat Sutra Emas yang Mudah untuk Anda

Cara Budidaya Ulat Sutra Emas

Mungkin pada awalnya Anda hanya mengenali satu jenis ulat sutra saja bukan? Ulat sutra yang umum dikenali banyak orang adalah ulat sutra pemakan daun murbei atau Bombyxmori L.

Atau yang dikenal dengan sebutan ulat sutra putih, namun sebenarnya masih ada loh ulat sutra jenis lainnya yang mungkin belum Anda tahu.

cara budidaya ulat sutra

Salah satunya adalah ulat sutra emas atau yang memiliki nama latin Cricula trifenstrata. Ulat sutra emas ini juga memiliki beragam manfaat hewan ternak bagi kehidupan manusia. 

Ulat sutra emas bahkan disinyalir memiliki nilai yang lebih tinggi dibanding ulat sutra putih.

BACA JUGA : cara budidaya ulat hongkong

Ulat sutra emas ini akan memberikan hasil serat kain yang lebih baik, sangat porous atau mudah menyerap air atau keringat, tahan panas, anti bakteri, tidak menyebabkan gatal, bewarna menarik, dingin saat dipakai, tidak luntur dan lebih lembut.

berikut cara membudidayakan ulat sutra emas dengan langkah-langkah dibawah ini :

1. Persiapan Telur

Selalu ada peranan benih untuk memulai proses sebuah budidaya.  Sebenarnya  “benih ulat sutera” sangat sulit ditemukan.

Begitu sedikit orang yang melakukan pembudidayaan terhadap ulat sutra emas dan jumlahnya kecil saat ini. Cara menemukan benihnya adalah :

  1. Menemukan varietas yang penting yaitu Morus alba, belati putih berbuah putih dari China. Ini adalah pohon kuat yang akan tumbuh di hampir semua tanah, dan cacing yang diberi makan di daunnya dikatakan menghasilkan sutra terbaik.
  2. Spesies populer lainnya adalah Morus nigra, atau murbei berbulu hitam, yang berasal dari Italia dan menghasilkan buah beri yang menghasilkan sirup atau pai besar. Anda akan menemukan, bahwa ulat bulu akan mengunyah daun murbei yang ini.
  3. Anda mungkin bisa menemukan telur ulat sutera melalui organisasi pemintalan dan tenun lokal Anda. Sumber-sumber ini tidak bisa diabaikan.
  4. Kemudian, seandainya bungkus biji ulat mulai muncul sebelum pohon murbei lokal mulai berdaun, simpanlah embrio sekitar 50 ° F (cukup letakkan handuk kertas atau serbet-tempat telur-telurnya tiba-di toples yang tertutup rapat, dan simpan wadah di kompartemen lemari es ‘lemari es Anda sampai saatnya menetasnya.

2. Inkubasi Ulat

Begitu pohon Anda menghasilkan pakan yang baik, saatnya untuk “menanam” ulat sutra emas Anda. Caranya adalah sebagai berikut :

  1. Cukup tempatkan telurnya dalam wadah yang tersedia (seperti kotak sepatu atau semprotan) dan masukkan ke tempat yang hangat, kering, dan berventilasi baik.
  2. Sangat penting untuk menyimpan semua telur, cacing, kepompong, dan ngengat keluar dari konsep dan sinar matahari langsung.
  3. Mereka memang membutuhkan banyak udara segar, jadi sebaiknya mengotori sirkulasi udara di sekitar ulat sutera pada tahap perkembangannya.
  4. Suhu kotak inkubasi harus ditingkatkan secara bertahap selama beberapa hari, dan kemudian ‘dipertahankan hampir konstan mungkin. Dimana suhu yang di butuhkn 35 derajat C.
  5. Setelah tiga sampai sepuluh hari di dalam kotak (tergantung pada kehangatan, kelembaban, dan faktor lainnya), sebagian besar telur Anda akan menetas dalam waktu sepuluh menit, biasanya pada pagi hari.
  6. Ini berarti Anda bisa menemukan bahwa Anda beberapa ekor ulat sutra emas yang sangat lapar untuk diberi makan! Setiap cacing yang tidak menetas dengan kelompok pertama mungkin tidak akan dimasukkan ke dalam tempat inkubasi sebelumnya.
  7. Telur yang menetas terakhir ini harus ditempatkan di kotak lain, karena mereka akan berada dalam jadwal molting dan pemintalan yang berbeda dari yang pertama.
  8. Ingatlah bahwa ulat sutra emas anda memiliki ukuran kurang dari 1 cm. Namun, satu bulan kemudian, makhluk tersebut akan mencapai 10.000 kali berat awal mereka. Semua pertumbuhan itu harus dipicu dengan pakan berkualitas seperti cara ternak ulat hongkong.

3. Perawatan dan Pemberian Makan

Berikut cara pemberian pakan ulat sutera emas tersebut:

  1. Untuk makan awal ulat sutra emas Anda, lepaskan batang daun dan gunakan hanya pucuk daun saja (ingat untuk melepaskan cabang dari pangkal ke ujung agar tidak merobek kulit kayu atau melukai tunas baru).
  2. Umpan atau pakan semacam itu harus dipotong menjadi kotak berukuran 1/4 inci dan-jika ada kemungkinan semak telah disemprot, dicuci dan dikeringkan sebelum makanan tersebut ditaburkan secara merata di sekitar kotak penyimpanan ulat.
  3. Sebaiknya pilih daunnya segar setiap hari, tapi persediaan darurat bisa disimpan di lemari pendingin Anda jika, sayuran kering sudah dikeringkan sebelum mereka ditawarkan kepada ulat-luat yang lapar tersebut.
  4. Semakin banyak pakan yang Anda berikan, semakin besar ukuran badan mereka dan semakin banyak makanan yang mereka butuhkan.
  5. Jika Anda menyusupkan ulat pada lokasi tertentu, mereka mungkin menjadi sangat lapar sehingga mereka akan makan berlebihan pada makanan berikutnya dan membuat diri mereka sakit.
  6. Makanan yang berlangsung secara terus-menerus bahkan bisa menurunkan kualitas sutra mereka! Caranya adalah dengan memberi ulat Anda makanan yang adekuat dan teratur, jangan biarkan makanannya habis, dan selalu buang daun daun layu dari kotaknya.
  7. Selain itu, ulat sutera emas akan lebih sehat jika Anda membersihkan “kotoran” mereka dengan secara teratur. Bila ini tidak dilakukan, jamur bisa terbentuk sehingga bisa menimbulkan sejumlah penyakit ulat.
  8. Meskipun ulat tampaknya makan lebih banyak di pagi hari dan malam hari, mereka akan selalu mengunyah setiap saat. Satu-satunya saat ulat akan berhenti mengunyah selama empat periode molting mereka, yang terjadi setiap lima atau enam hari.
  9. Pakan lainnya bisa juga dengan rumput yang dicacah menggunakan mesin pencacah rumput.

4. Persiapan Pupa

Seiring bertambahnya ukuran ulat bulu, bagilah volume atau jumlah ulat ke dalam beberapa wadah. Setiap ulat sutera emas membutuhkan ruang untuk tumbuh.

Anda pasti ingin menghindari kondisi yang memaksa ulat-ulat tersebut saling merangkak satu sama lain.

Karena kulit mereka sangat halus sehingga bahkan kaki ulat sutera emas lainpun bisa merobeknya. Jadi harus berhati-hati dengan kerapatan dan kepadatan jumlah ulat sutra emas dalam satu wadah. 

Lalu setelah 25 sampai 32 hari setelah menetas, ulat tersebut akan berhenti makan dan mulai menghasilkan sutra.

Ulat sutera mulai menghasilkan sutra dengan mengeluarkan filamen dari lubang yang terletak tepat di bawah mulutnya. 

Saat helai benang meninggalkan lubang ini, mereka melakukan kontak dengan sekresi lain yang disebut sericin yang menjadi lengket saat terkena udara.

“Perekat” ini memungkinkan ulat sutra emas yang luar biasa untuk mengatur benang sutra mereka dan membentuk kepompong mereka.

5. Panen dan Pasca Panen

Sementara pupa yang lelah mengubah dirinya menjadi ngengat-sebuah proses yang memakan waktu dari sepuluh hari sampai dua minggu.

Anda akan memiliki waktu untuk memutuskan : Jika Anda berencana untuk membudidayakan kembali ulat sutra lagi pada tahun berikutnya.

Anda perlu memilih beberapa kepompong yang akan digunakan untuk meneruskan siklus hidup mereka.

Tentu, perlu untuk memilih jumlah ulat laki-laki dan perempuan yang cukup setara untuk menjalankan kembali proses budidaya. 

Secara tradisional, sisa kepompong, yang warnanya bervariasi dari coklat muda hingga kekuningan.

Dipanen dari tujuh sampai sepuluh hari setelah ulat mulai melakukan proses pupa. Perlu untuk membunuh pupas di dalam sarang yang akan digunakan untuk pembuatan benang atau bahan kain.

Jika tidak, maka ulat akan muncul sebagai ngengat dan melanjutkan siklus hidup mereka.

Demikianlah pembahasan tentang cara budidaya ulat sutra emas yang harus diketahui, selamat melakukan budidaya!

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*